BLOG BARU..

Sayugia ingin aku beritahu. Aku udah bina blog baru. Blog ini akan aku tinggalkan sebagai harta berharga dalam hidup.

Kalau sudi singgah di sini!

Terima kasih atas selama ini kalian tekun melayari blog aku mengutip pengetahuan dan memberi pandangan.

Khamis, September 16, 2010

Hari Ini

Hari ini 7 Syawal. Tahniah buat kalian yang mampu melangkah ke tangga terakhir puasa 6 hari ini.

Cepat masa berlalu. Kini kita kembali semula kepada fitrah sebagai seorang hamba yang menjejakkan kaki di kulit bumi Allah yang realitinya dilitupi onak dan dugaan. Adakah puasa kita yang lalu benar-benar mempunyai kualiti tinggi lalu dikurniai Allah markah A+?

Bukti pemberian markah terbaik itu akan dapat dilihat melalui sikap kita selepas keluar dari Madrasah Ramadhan ini. Jika sikap kita masih sama loqlaqnya seperti sebelum Ramadhan maknanya maqam kejiwaan kita masih tidak berubah. Puasa lalu kita masih tidak mampu mengubah nilai diri kita dari tahap baik kepada lebih baik. Senang ceritanya lebihkurang macam orang baru balik dari menunaikan Haji. Kalau dia benar-benar mendapat Haji yang mabrur maka akan terpancar melalui akhlaknya yang lebih baik dari sebelumnya.

Sekali lagi, cepat masa berlalu. Tidak pernah tertagak-tagak, tidak pernah mundur hatta menoleh ke belakang.

Along akan balik semula ke Batu Caves Isnin ini. Tiket bas hari Ahad dah habis, jawap Along bila aku tanya semalam.

Akhmal sudah hampir sebulan berada di rumah. Aku selalu berdoa pada Allah muga dipercepatkan proses mendapatkan lesen motor supaya dia boleh pergi bekerja demi menjaga masa depannya.

Angah pula sudahpun memulakan pekerjaan di tempat baru, MOX. Gaji di sini lebih baik, diberi insuran kemalangan semasa bekerja dan cuti juga seperti mana cuti Kerajaan Negeri.

Cuma kesihatan ibu_suri masih di tahap sama. Sepatutnya mengikut janji semalam aku akan bawa ibu_suri jalan-jalan di Empangan Mengkuang pagi ini. Namun hingga ke jam ini, bunyi dengkuran ibu_suri seakan masih jauh kembaranya di alam fana!

Dan aku, di saat masih terkial-kial menekan biji-biji huruf terakhir di papan kekunci ini,akan tetap memanjat doa tanpa cemus; muga Allah restui keluargaku dan menunjukkan kami jalan yang lurus!

Photobucket

2 ulasan:

Insan Marhaen berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
hrusli61 berkata...

Biarlah masa itu berhembus bak angin lalu kerana itu kehendak alam.

Bagi insan seperti kita punya amanah dengan Allah untuk mentadbir bumi sebaik mungkin. Punya tanggung-jawab diri, keluarga tapi jangan dilupai kita juga punya tanggung-jawab sosial

Berilah penumpuan masing-masing sesuai dengan keutamaan dan peluang yang ada.

Jika tidak mampu buat semua jangan pula ditinggalkan semua.

Semoga ibu cepat sembut dan kembali ceria.