BLOG BARU..

Sayugia ingin aku beritahu. Aku udah bina blog baru. Blog ini akan aku tinggalkan sebagai harta berharga dalam hidup.

Kalau sudi singgah di sini!

Terima kasih atas selama ini kalian tekun melayari blog aku mengutip pengetahuan dan memberi pandangan.

Sabtu, Mei 29, 2010

Selagi Jarum Jam Tidak Bertemu

Akhir-akhir ini hampir saban malam Angah melatu aku dengan soalan: Bila lagi, ayah?

Aku cukup rimas. Anak aku yang seorang ini memang begitu sikapnya. Kalau hendak sesuatu itu akan diugunnya kita selagi tak dapat.

"Hang dah ambil kursus ke belum?"

"Belum!"

"Habis, takkan nak tunggu ayah pi carikan tempat kursus...." Sedikit @#$%^%$

"Dak la.... Angah tak nampak tarikh kahwinnya, jadi angah pun tak tahu nak start bila."

"Habis, semua nak tunggu ayah start baru hang nak start?"


Entahlah, hilang sabar pula aku dengan dia malam ni. Manalah fikiran aku serabut dengan soalan ibu_suri bertanyakan status bekas rumah sewaan mantan TKM1, Firdaus. Dia berangan-angan hendak buka tadika. Pantang lalu sahaja di situ dia akan bertanya aku dan mula bercerita tentang perancangannya untuk membuat banting, lanskap dan bentuk kerusi meja yang bakal menghiasi tadikanya itu.

Namun sebenarnya aku tahu bukan Angah sengaja bersikap begitu. Pastinya dia diomel oleh tunangnya. Dan tunangnya pula udah tak sanggup mendengar usikan atau sindiran dari saudara-maranya yang setiap kali bertandang ke rumahnya bertanya; Bila lagi kamu ni nak kahwin. Asyik berkepit je?

Huh! Anak kecil pun susah. Dah besar pun susah. Jangan pula bila dah kahwin pun masih memberi susah pada ibu dan ayah.

Sebenarnya aku keletihan kerana sedari pagi aku mengemas rumah. Jam 12 tengahri aku terpaksa pergi mengedar flyers WACANA HARI PEKERJA anjuran Kesatuan Ikatan Anak-Anak Perak yang mana aku adalah salah seorang AJK ke serata masjid di Kulim. Balik pula terpaksa membersih bilik tidur ibu_suri. 6 petang perlu keluar bawa ibu_suri makan dan bersiar-siar kerana duduk di rumah hangat, katanya. Biasalah ibu_suri; selagi jarum jam tidak bertemu di tengah malam, dia tidak mahu balik. Pendekata, malam ini Angah silap haribulan!

Sesekali teringat pula antara aku dengan emak dan abah. Agaknya beginilah yang mereka pernah tanggung ketika aku hendak kahwin dan sudah kahwin dahulu.

3 ulasan:

kakcikseroja berkata...

Kakcik juga mungkin menghadapi situasi 'keresahan menjelang perkahwinan anak' dalam dua atau tiga tahun lagi. Semoga segalanya dipermudahkanNya nanti.

ibuintan berkata...

Salam Im,
rasa-rasanya bab nikah kahwin ni memang emak ayah yang paling pening menguruskannya,
anak-anak hanya tahu merancang,
semoga semuanya dipermudahkan

ain fathihah berkata...

ngee...nak kawen jugak...hik3