BLOG BARU..

Sayugia ingin aku beritahu. Aku udah bina blog baru. Blog ini akan aku tinggalkan sebagai harta berharga dalam hidup.

Kalau sudi singgah di sini!

Terima kasih atas selama ini kalian tekun melayari blog aku mengutip pengetahuan dan memberi pandangan.

Isnin, Mac 22, 2010

Mak Cik Norma

Esok aku akan semula bekerja. Seperti ada sesuatu yang memotivasikan aku untuk memulakan kerja esok dengan sebaik-baik perancangan. Motif aku untuk mencapai KPI - zero pending harap aku dapat kekalkan. Tidak ada kerja tertunggak akan lebih mententeramkan hatiku dalam melihat masalah-masalah yang lain pula.

Sejak bertemu dengan pakar psikiatrik 2 minggu lepas dan memakan dos penuh 200mg pil Carbomazipne, emosi ibu_suri agak stabil. Tidak pasti berapa lama situasi ini bertahan. Aku amat fobia kalau tiba-tiba ibu_suri bertanya soalan jika kami agak lama pakum di dalam kereta. Soalan-soalan yang terpacul selalunya susah untuk aku mencari jawapan.

Siang tadi seharian keluar rumah. Selepas menghadiri majlis kenduri kawin anak jiran dekat rumah, aku bersama ibu_suri dan Angah pergi ke kenduri perkahwinan anak Mak Cik Norma yang pernah menjaga Along dan Angah masa kecil dulu. Ketika itu aku menyewa di Kampung Jawa, Bayan Baru.

  • Angah, mempelai dan ibu_suri

  • Oyah, ibu_suri dan Mak Cik Norma

Kini sudah 20 tahun berlalu. Angah sudah besar. Mak Cik Norma juga sudah kelihatan tua.

Dari Mak Cik Norma ini juga ibu_suri belajar masak nasi tomato. Belajar memasak memang ibu_suri cepat dapat. Capati dan acar buah adalah antara kemahiran memasak ibu_suri. Tapi, semua itu hanya tinggal sebagai memori.

Kami lebih banyak makan di luar kini...

3 ulasan:

kakcikseroja berkata...

Salam IM..

Alhamdulillah, hari ini kakcik 'agak sihat untuk menziarahi teman-teman'.

Semoga keceriaan di wajah ibu_suri akan berpanjangan hendaknya. Amin.

Zakir Lazarus berkata...

assalamualaikum....,

memang kehidupan ini adalah cerminan afaalNya...harap-harap kehendak kita mengikut ketentuannNya pada taufik dan afaalNya

Insan Marhaen berkata...

Yang bernama kehidupan itu begitulah. Kekadang o.k, kekadang k.o